Kisah Saparudin, Nakes yang Sudah Tiga Kali Ramadan Dihabiskan RSDC Wisma Atlet

INFO WONG LINGGAU – Para tenagaย kesehatan (nakes) jadi garda terdepan penanganan Covid-19. Banyak kisah para nakes yang bahkan rela berjauhan dari keluarga menjadi relawan di Rumah Sakit Darurat Covid (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran Jakarta.

Mengenakan sweater lengan pendek berwarna kuning, pria asal Bengkulu mengaku sudah menjadi relawanย tenagaย kesehatanย nakes diย RSDCย Wismaย Atletย Kemayoran, Jakarta Utara sejak awal pandemi Covid-19 tahun 2020.

โ€œSaya sudah jadi relawan di sini sejak Minggu (29/3/2020) waktu awal corona, saya langsung tergerak menjadi relawan nakes dan terbang dari Bengkulu menuju Jakarta,โ€ ujar Saparudin.

Pria berumur 28 tahun itu mengatakan, sudah tiga kali Bulan Ramadan tidak ia habiskan bersama dengan keluarganya di Bengkulu.

Sapar lebih memilih untuk menjalankan tugas kemanusiaan sebagai relawan nakes diย RSDCย Wismaย Atlet.

Hal yang membuat ia bertahan hingga saat ini adalah semboyan yang selalu Sapar tanamkan, yaitu pantang pulang sebelum corona tumbang.

โ€œJadi memang saya dan teman-teman bakal tetap ada di sini sebelum corona benar-benar menghilang,โ€ ujar pria kelahiran tanggal 16 Agustus itu.

Sapar bercerita kepada wartakotalive.com, Rabu (11/5/2022) di Ruang Media Center, Tower 1,ย RSDCย Wismaย Atlet, walaupun keluarganya mendukung, tetapi terkadang mereka berkeluh kesah karena tiap Idulfitri ia tidak ada di rumah. โ€œMotivasi awal saya ya karena dukungan dari keluarga, khususnya kedua orangtua saya. Walaupun keluarga mendukung, tapi pernah ada sedikit komplain dari mereka, ketika saya tidak bisa pulang ke Bengkulu saat Idulftri,โ€ ujar pria lulusan Poltekkes Kemenkes Bengkulu itu.

Sapar berkomitmen, dirinya tidak mau menyebarkan virus kepada keluarga yang ada di rumah.

Walaupun ia rutin untuk check up Covid-19 di RSDC Wisma Atlet. Namun dia tidak mau membahayakan orang-orang tersayang yang ada di Bengkulu.

Komitmen Sapar runtuh ketika Senin (17/8/2020), mau tidak mau Sapar harus pulang sebentar ke Bengkulu karena ayahnya meninggal.

Dengan nada yang sedih, Sapar bercerita bahwa tanggal meninggal ayahnya bertepatan setelah satu hari ulang tahunnya.

โ€œSaat itu, mau tidak mau saya harus pulang. Saya sebenarnya sudah ikhlas, karena memang bapak kondisinya sudah cukup tua. Tapi yang membuat saya sedih adalah ketika saya sampai di rumah, saya sudah tidak sempat melihat jenazah bapak untuk yang terakhir kalinya,โ€ ujar Sapar dengan nada sedih sambil mengingat kejadian waktu itu.

Sapar sadar, bahwa ia harus ikhlas karena masih ada tugas mulia yang menantinya di RSDC Wisma Atlet.

โ€œMereka itu sudah seperti keluarga sendiri. Terkadang kita bisa tertawa lepas hanya karena kita berkomunikasi dengan bahasa masing-masing. Hal seperti itu yang membuat capek tidak begitu dirasakan. Ibarat kata, teman-teman di sini sudah seperti mood booster bagi saya,โ€ ujar Sapar dengan nada senang.

Selain itu, Sapar juga mengatakan, kekompakkan mulai dari relawan hingga staf yang ada diย RSDCย Wismaย Atlet, membuat ia belajar banyak.

Menurutnya, kekompakkan seperti itulah yang susah ia dapatkan di tempat lain.

Akhir obrolan dengan wartakotalive.com, pria yang pernah bekerja di RS AR Bunda Lubuklinggau, Sumatra Selatan mengingatkan, bahwa Covid-19 masih ada. Sebaiknya kita tetap mentaati protokol kesehatan.

โ€œMungkin kita terbiasa karena sudah dua tahun hidup dengan corona ini. Tapi pesan saya, tetap jaga kesehatan, pakai masker, cuci tangan, dan menjaga jarak. Karena kesehatan itu mahal harganya. Lebih baik mencegah daripada mengobati. Intinya, corona ini masih ada. Harus tetap prokes, jangan lupa vaksin, jangan lupa booster, biar cepat kita kelar dari corona ini,โ€ tutup Sapar.

Artikel ini telah tayang diย Tribuntangerang.comย dengan judul Kisah Saparudin, Nakes yang Sudah Tiga Kali Ramadan Dihabiskan di RSDC Wisma Atlet,ย https://tangerang.tribunnews.com/2022/05/11/kisah-saparudin-nakes-yang-sudah-tiga-kali-ramadan-dihabiskan-rsdc-wisma-atlet?page=3.
Penulis: Leonardus Wical Zelena Arga | Editor: Lilis Setyaningsih

 

 

Spread the love

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *